Jumaat, 5 November 2010

Renungan : Kematian Seorang Ulama' Tidak Sama Dengan Kematian Seorang Doktor


Dari Abdullah bin ‘Amru bin Al ‘Ash berkata; aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah tidaklah mencabut ilmu sekaligus dari hamba, akan tetapi Allah mencabut ilmu dengan cara mewafatkan para ulama hingga bila sudah tidak tersisa ulama maka manusia akan mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh, ketika mereka ditanya mereka berfatwa tanpa ilmu, mereka sesat dan menyesatkan”.

Imam Ibnu Hajar menyatakan di dalam Kitab Fathul Bari bahawa dari Abu Umamah r.a, ketika mana Baginda SAW menunaikan Haji Wida’ Baginda SAW bersabda : “Ambillah ilmu sebelum ia dicabut atau diangkat.’ Maka para sahabat bertanya, “Bagaimana ilmu itu diangkat?' Jawab Baginda SAW : ‘Ketahuilah, bahawa perginya ilmu itu dengan perginya orang yang menanggungnya ( ulama ).”

Pemergian seorang ulama tidak sama seperti hilangnya seorang doktor, arkitek, peguam mahupun seorang pemerintah. Bukan saya bertujuan mahu memperkecilkan peranan orang lain, namun setiap manusia punya ‘gelanggangnya’ sendiri. Masyarakat yang kehilangan ulama seumpama masyarakat yang hilang arah pedoman hidup. Tiadanya ulama menandakan titik permulaan kehancuran dalam masyarakat. Ketiadaan ulama sebenarnya adalah alamat kepada berlakunya hari kiamat.

Seorang ulama adalah pewaris tugas kenabian sebagai mursyid, murabbi, mudarris, muallim dan muaddib. Tercatat di dalam kitab Tarikh Baghdad diriwayatkan bahawa seorang yang pernah sezaman dengan Imam Syafie r.a menyatakan apabila kami ingin menangis, maka sebahagian dari kami berkata kepada sebahagian yang lainnya “Mari kita pergi bersama-sama kepada pemuda keturunan Bani Muthalib (Imam Syafie) untuk membaca al-Quran. Ketika kami mendatanginya, maka ia mulai membaca al-Quran hingga manusia luluh di hadapannya dan suara tangisan pun akan terdengar. Jika ia mendengar suara-suara tangisan, ia menghentikan bacaannya”.

Seorang ulama adalah laksana bintang di langit yang memandu manusia mencari arah. Di siang hari ulama adalah matahari yang menyinari segala hidupan dengan ilmunya. Oleh kerana itulah Allah SWT telah mengangkat darjat para ulama berbanding manusia yang lain seperti mana firman Allah SWT dalam surah Al-Mujadalah ayat 11 yang bermaksud : “Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dari kalangan kamu) beberapa darjat. Dan (ingatlah), Allah Maha mendalam pengetahuannya tentang apa yang kamu lakukan.”

Petikan dari kenyataan Mufti Perak.

Kata Taming Sari : Sudahlah kita ketandusan ulama, ulama yang ada pun mendahulukan politik kemudian Islam. Astagfirullahhalazim.

Wallahhualam.

Penulis,

3 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

salam,
ulamak yg disebut dalam hadis tu tak campur dalam politik. kalu tegur, kerana Allah swt. ularmak politik tak masuk, mati pun tak ada halnya. lagi baik gitu. ularmak politik tak takut Allah, depa takut penyokong lari. so kena buat ceramah fitnah dan jadi tukang karut, pasal yg dengar suka sangat ceramah macam tu. dengar india dan cina yg tak percaya Allah swt dan ikut Al-Quran tetapi baca surah Quran pun depa boleh takbir dan percaya ajaran india dan cina tu pasal ularmak mereka dah bagi lesen.

sang gOomaLL berkata...

izinkn hamba mengopy paste artikel ni utk publish di dlm blog hamba.. di hrp tuan punya badan tamingsari mengizinkn hamba mengopynye..

Tamingsari berkata...

Kpd Sang Goomall,

Sy izinkan. Kalau ia bai, sebar-sebarkan.

T.Kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Terkini

Recent Posts Widget
malaysia flag photo: Malaysia thmalaysia.gif